Selasa, 06 April 2010

Asas - Asas Manajemen

6 Unsur Manajemen :
  1. Money
  2. Market
  3. Metode
  4. Material
  5. Main
  6. Mechine
POACH + 6 M + TIME + INFORMASI
-. Manajemen ilmu,sains,art
-.Sejarah perkembangan manajemen
Pendekatan Dalam Manajemen
Manajemen = Manas = Tangan " Bahasa Itali " Etimologi to Control by Hand.
Secara terminologi dikategorikan dalam 2 kelompok :
  1. Pendefinisian manajemen : Penekanan optimasi dan koordinasi,pemanfaatan sumber-sumber/tugas-tugas pencapaian tujuan
  2. Penekanan fungsi-fungsi manajemen untuk mencapai tujuan.
Kritik

Prinsip umum Manajemen


Latar belakang

. Empat belas Prinsip Manajemen yang dikembangkan oleh Henri Fayol (1841-1925) dan telah dianggap sebagai salah satu organisasi klasik teori yang secara universal berlaku untuk setiap jenis organisasi.

Teori organisasi klasik adalah teori tradisional dan tetap menjadi fondasi yang lainnya teori organisasi sekolah telah dibangun. Oleh karena itu banyak analisis berikutnya menganggap pemahaman itu.

Dipengaruhi oleh revolusi industri di tahun 1700-an dan terkait dengan profesi mekanik dan teknik industri, prinsip-prinsip mendasar dikembangkan berdasarkan asumsi-asumsi sebagai berikut:

  1. Organisasi dan individu berperilaku sesuai dengan prinsip-prinsip ekonomi yang rasional.
  2. Salah satu cara terbaik untuk mengatur produksi adalah melalui penyelidikan yang sistematis dan ilmiah.
  3. Organisasi ini didirikan untuk memenuhi produksi dan ekonomi yang berhubungan dengan tujuan.

Kita juga harus ingat bahwa kepercayaan awal teori manajemen, termasuk Henri Fayol, tentang bagaimana organisasi bekerja atau harus bekerja adalah refleksi langsung dari nilai-nilai sosial periode itu. Evolusi teori ini di era pekerja yang dipandang sebagai bagian dari mesin, bukan sebagai individu. . Selain itu, peralatan yang mahal dan sulit terjangkau. Sebagai konsekuensinya, penggunaan tenaga kerja dengan alat mereka sendiri untuk menggantikan mesin yang digerakkan oleh kekuasaan yang berlaku.

Henri Fayol, seorang eksekutif Perancis engineer dan Managing Director perancis besar perusahaan pertambangan lokal, mengembangkan komprehensif pertama teori manajemen, Administrasi Industrielle et Generale (diterbitkan di Perancis pada tahun 1916), hampir diabaikan di Amerika Serikat sampai terjemahan bahasa Inggris, umum dan industri Manajemen, muncul pada tahun 1949. Sejak itu, sumbangannya telah diakui secara luas sebagai landasan dan karya signifikan.

Tema Utama

Fayol mengusulkan bahwa manajemen adalah sebuah kegiatan umum bagi semua manusia yang terlibat dalam organisasi. Prinsip-prinsip-Nya terdiri dari unsur-unsur sebagai berikut:

  1. Pembagian kerja. Output dapat ditingkatkan dengan spesialisasi, membuat karyawan menjadi lebih efisien.
  2. Otoritas. Hak atau kekuasaan untuk memberi perintah kepada bawahan adalah otoritas. Dimanapun otoritas ada, tanggung jawab muncul.
  3. . Disiplin. Karyawan harus mematuhi aturan organisasi. Disiplin yang baik harus berasal dari perjanjian antara perusahaan dan karyawan dengan keadilan dan pemahaman yang jelas tentang kedua belah pihak. Hukuman dapat diterapkan untuk pelanggaran aturan.
  4. Kesatuan Komando. Setiap bawahan harus menerima pesanan dari satu lebih unggul.
  5. Kesatuan Arah. Organisasi kegiatan yang memiliki tujuan yang sama harus dibimbing oleh seorang manajer, dengan menggunakan satu rencana.
  6. Interests subordinasi individu untuk Kepentingan Umum. Kepentingan satu karyawan (atau kelompok karyawan) tidak boleh mendahului atas kepentingan organisasi secara keseluruhan.
  7. . Remunerasi. Para karyawan harus dibayar upah yang adil. Hadiah harus digunakan sebagai alat dorongan.
  8. Sentralisasi. Tingkatan yang bawahan terlibat dalam pengambilan keputusan. Apakah keputusan yang terpusat atau terdesentralisasi adalah soal proporsi.
  9. Rantai skalar. Garis kewenangan dari atas ke terendah jajaran manajemen.

    Untuk menghindari keterlambatan, komunikasi lintas dapat diperbolehkan apabila disetujui oleh semua pihak yang terlibat.

10. Order. Bahan dan orang harus berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat.

  1. Ekuitas. Para manajer harus menjadi baik dan adil kepada bawahan mereka
  2. Periode Jabatan stabilitas Personnel. Perputaran karyawan tinggi menjadi sumber inefisiensi. Para manajer harus memastikan pengganti di tangan ketika kekosongan muncul.
  3. Inisiatif. Kekuatan berpikir keluar, mengusulkan dan mengeksekusi. Manajemen harus mendorong karyawan untuk berasal dan melaksanakan rencana. Mendesak ini cenderung untuk meningkatkan tingkat usaha.
  4. Esprit de Corps. Menumbuhkan semangat tim adalah cara untuk membangun harmoni dan persatuan di antara karyawan.

Perbandingan Henri Fayol kepada Frederick Taylor

Henri Fayol Frederick W. Taylor
  • 1841-1925 1841-1925
  • 1856-1915 1856-1915
  • Administrasi umum teoretisi
  • Ahli teori manajemen ilmiah
  • 1916 1916
  • 1911 1911
  • Prinsip umum Manajemen
  • Management Prinsip Manajemen Ilmiah
  • Menggarisbawahi semua elemen yang diperlukan untuk mengatur dan mengelola perusahaan secara keseluruhan.
  • EMenekankan pada teknologi dan prosedur yang digunakan oleh pekerja individu à meningkatkan efisiensi.
  • Top down
  • Bottom up

Kesimpulan

Berbeda dengan The Principles of Scientific Management, yang diperkenalkan pada tahun 1911 oleh Frederick Winslow Taylor, salah satu dari teori klasik yang menonjol dalam periode bersamaan, yang menekankan pada teknologi yang digunakan oleh individu pekerja dalam rangka meningkatkan efisiensi produksi; Fayol menggarisbawahi semua elemen diperlukan untuk mengatur dan mengelola sebuah perusahaan besar secara keseluruhan.

Kontribusi utamanya adalah pada titik bahwa ia adalah penganut teori administrasi umum pertama yang mengembangkan teori lengkap penuh dengan menyarankan para manajer apa yang harus dilakukan dan apa yang merupakan praktek-praktek manajemen yang baik. Lebih dari delapan dekade telah berlalu sejak prinsip-prinsip ini diusulkan. Seperti kita bergerak ke usia industri yang pesat dan perkembangan teknologi, Anda mungkin berpikir prinsip-prinsip ini hanya akal sehat saat ini. Penting untuk memahami bahwa hal itu benar-benar membutuhkan intuisi untuk mengusulkan gagasan seperti yang signifikan dalam lingkungan di mana tidak ada batas yang jelas pekerja dan tanggung jawab pengelolaan, tidak adanya standar kerja yang efektif, dan tidak ada konsep yang jelas tentang bagaimana organisasi bekerja dan bagaimana mereka harus terstruktur atau dikelola.

Namun demikian, ada beberapa keterbatasan dan argumen pada unsur-unsur tertentu dari prinsip-prinsip yang diusulkan. Sebagai contoh, Pembagian kerja / spesialisasi, yang berarti membagi pekerjaan ke dalam tugas-tugas khusus dan berulang-ulang agar mereka sesederhana mungkin. Argumen adalah pekerjaan yang dapat menjadi terlalu khusus. Ketika ini terjadi, karyawan mengungkapkan rasa frustrasi dan bosan dengan mengambil hari libur, bersosialisasi sekitar daripada berkonsentrasi dalam pekerjaan mereka sendiri, dan mengabaikan kualitas pekerjaan. Akhirnya, efisiensi menurun.

Kontroversi lain adalah pada prinsip Komando Kesatuan. Sementara Fayol dan banyak ahli teori klasik percaya bahwa seorang bawahan harus mempunyai satu lebih unggul daripada yang ia atau dia langsung bertanggung jawab, teoretisi kontemporer melihat prinsip ini logis hanya ketika organisasi relatif sederhana.Namun dalam beberapa keadaan, Kesatuan Komando menyebabkan kaku seperti yang kita lihat dari struktur matriks, yang menciptakan rantai komando ganda dan benar-benar melanggar aturan Fayol.

Contoh terakhir saya kontroversi terkait dengan Otoritas. Fayol diasumsikan otoritas adalah kekuasaan yang berasal dari posisi manajerial. Kekuatan ini adalah satu-satunya sumber pengaruh terhadap bawahannya. Oleh karena itu, manajer semua kuat dalam setiap aspek.

Ini bisa jadi benar lima puluh tahun yang lalu ketika staf yang kurang penting. Saat ini, kondisi sebelumnya tidak lagi ada. Otoritas dari hak yang sah tidak sama dengan kekuasaan, yang dapat disebut kapasitas seorang individu untuk mempengaruhi keputusan. Akibatnya, sebuah fokus eksklusif pada otoritas menghasilkan sempit, tidak realistis melihat pengaruh dalam organisasi.

Mengingat fakta bahwa semua perubahan yang telah terjadi di lingkungan selama lebih dari delapan puluh tahun, beberapa unsur prinsip-prinsip Fayol pasti menjadi terbatas. TPadahal, untuk sebagian besar, mereka masih memberikan wawasan berharga mengelola organisasi yang efektif dan efisien.

Bagaimana artikel ini dapat memberikan kontribusi kepada studi lebih lanjut tentang "Manajer dan Mengelola"?

Seperti disebutkan sebelumnya, unsur-unsur tertentu mungkin tidak sesuai dengan zaman sekarang. Dengan meninjau semua elemen, memeriksa dampak pada manajemen prinsip-prinsip ini di era teknologi informasi saat ini, dan menyelidiki secara mendalam mengapa unsur-unsur tertentu yang tidak bisa diterapkan dalam lingkungan yang berubah cepat ini; ini prinsip-prinsip empat belas manajemen dapat berkontribusi sebagai alat untuk penelitian lebih lanjut.

  1. ASAS - ASAS MANAJEMEN

    Istilah manajemen mengandung tiga pengertian, yaitu :
    1. manajemen sebagai proses
    2. manajemen sebagai kolektifitas orang-orang yang melakukan manajemen
    3. manajemen sebgai suatu seni dan ilmu

    Beberapa pengertian manajemen :
    Menurut Ensiklopedia of the social science :
    Manajemen adalah suatu proses dengan mana pelaksanaan suatu tujuan tertentu diselenggarakan dan diawasi.
    Menurut Haiman :
    Manajemen adalah fungsi untuk mencapai sesuatu melalui kegiatan orang lain dan mengawasi usaha-usaha individu untuk mencapai tujuan bersama.
    Menurut George R. Terry :
    Manajemen adalah pencapaian tujuan yang ditetapkan terlebih dahulu dengan mempergunakan kegiatan orang lain.

    Manajer pada umumnya mempunyai kegiatan antara lain :
    Planning, organizing, staffing, directing, dan controlling, hal ini pun dapat kita kenali sebagai proses manajemen, fungsi manajemen bahkan unsur manajemen.

    Para ahli manajemen seperti ;

    Chaster I Barnard
    Henry Fayol Mereka beranggapan bahwa manajemen
    Alfin Brown adalah ilmu sekaligus seni.
    Horald Kontz
    Cyrl
    George R Terry




    Manajemen sebagai seni = Berfungsi untuk mencapai tujuan yang nyata
    mendatangkan hasil atau manfaat (dengan pemakaian pengetahuan manajemen pada situasi tertentu).

    Manajemen sebagai Ilmu = Berfungsi menerangkan fenomena-fenomena, keadaan, penjelasan tentang manajemen itu sendiri (yang melahirkan teori, pendapat, statemen yang dapat dipertahankan, teruji dan terbukti).

    Enam M yang digunakan manajer :
    Man = Manusia dengan kata lain sumber daya manusia
    Money = Modal / investor
    Material = Bahan baku
    Machine = Mesin / alat
    Methode = Cara / Sistem
    Market = Pasar / Konsumen

    Manajemen dari sudut proses
    Planning = perencanaan
    Organizing = pengorganisasisan, pembagian kerja/wewenang, tanggung jawab
    Staffing = penyusunan personalia, sesuai kemampuan dan pendidikan
    Directing = pemberian bimbingan, arahan, perintah kepada bawahan
    Controlling = pengawasan atau pengendalian kerja sesuai arah tujuan organisasi

    Fungsi-fungsi manajemen
    Loise A. allen = Leading, planning, organizing, controlling
    Prajudi Atmosudirjo = planning, organizing, directing/actuating, controlling
    Henry Fayol = planning, organizing, commanding, coordinating,
    controlling.
    Luther Gullich = planning, organizing, staffing, directing, coordinting,
    reporting, budgetting.
    Dr. S.P. Siagian, MPA = planning, organizing, motivating, controlling.
    George R. Terry = planning, organizing, actuating, controlling.

    Dr. Winardi, SE = planning, organizing, coordinating, actuating, leading,
    communication, controlling.
    The Liang Gie = planning, decission making, directing, coordinating,
    controlling, improving.

    (dapat ditambahkan perbandingan masing-masing pendapat tersebut, kelebihan, dan kekurangan).
    Kombinasi dari masing-masing penulis diatas adalah :
    (Dikenal juga dengan istilah 10 fungsi-fungsi manajemen)
    a. Forcasting
    b. Planning
    c. Organizing
    d. Staffing/ assembling resources
    e. Directing / Commanding
    f. Leading
    g. Coordinating
    h. Motivating
    i. Controlling
    j. Reporting

Definisi Manajemen 1

Dari literature yang ada, manajemen dapat dilihat dari tiga pengertian, yaitu :

  1. Manajemen sebagai suatu proses :
    1. yaitu suatu proses dimana pelaksanaan suatu tujuan tertentu dilaksanakan dan diawasi (menurut Encyclopedia of Social Science)
    2. yaitu fungsi untuk mencapai suatu tujuan melalui kegiatan orang lain, mengawasi usaha-usaha yang dilakukan individu untuk mencapai tujuan (menurut Haiman)
    3. yaitu cara pencapaian tujuan yang telah ditentukan terlebih dahulu dengan melalui kegiatan orang lain (menurut George R.Terry)
  2. Manajemen sebagai suatu kolektivitas, yaitu merupakan suatu kumpulan dari orang-orang yang bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama. Kolektivitas atau kumpulan inilah yang disebut manajemen. Sedangkan orang yang bertanggung jawab terhadap berjalannya suatu tujuan atau berjalannya aktivitas manajemen disebut manajer.
  3. Manajemen sebagai suatu ilmu atau seni, melihat bagaimana aktivitas manajemen dihubungkan dengan prinsip-prinsip dari manajemen. (Menurut Henry Fayol, Alvin Brown Harold, George R.Terry, dan Koontz Cyrill O’Donnel).

Fungsi-fungsi Manajemen 2

Fungsi Manajemen menurut beberapa penulis, antara lain :

Loise A. Allen = Leading, planning, organizing, controlling
Prajudi Atmosudirjo = planning, organizing, directing/actuating, controlling
Henry Fayol = planning, organizing, commanding, coordinating, controlling.
Luther Gullich = planning, organizing, staffing, directing, coordinating, reporting, budgetting.
Dr. S.P. Siagian, MPA = planning, organizing, motivating, controlling.
George R. Terry = planning, organizing, actuating, controlling.
Dr. Winardi, SE = planning, organizing, coordinating, actuating, leading,
communication, controlling.
The Liang Gie = planning, decission making, directing, coordinating,
controlling, improving.
Pada hakekatnya fungsi-fungsi di atas dapat dikombinasikan menjadi 10 fungsi, yaitu :

  1. Forcasting (ramalan), yaitu kegiatan meramalkan, memproyeksikan tehadap kemungkinan yang akan terjadi bila sesuatu dikerjakan.
  2. Planning (perencanaan) yaitu penentuan serangkaian tindakan dan kegiatan untuk mencapai hasil yang diharapkan.
  3. Organizing (organisasi) yaitu pengelompokan kegiatan untuk mencapai tujuan,termasuk dalam hal ini penetapan susunan organisasi,tugas dan fungsinya.
  4. Staffing/ assembling resources (penyusunan personalia) yaitu penyusunan personalia sejak dari penarikan tenaga kerja baru,latihan dan pengembangan sampai dengan usaha agar setiap petugas memberi daya guna maksimal pada organisasi.
  5. Directing / Commanding ( pengarahan atau mengkomando ) yaitu usaha memberi bimbingan saran-saran dan perintah dalam pelaksanaan tugas masing-masing bawahan (delegasi wewenang) untuk dilaksanakan dengan baik dan benar sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan.
  6. Leading yaitu pekerjaan manajer untuk meminta orang lain agar bertindak sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan.
  7. Coordinating (koordinasi) yaitu menyelaraskan tugas atau pekerjaanagar tidak terjadi kekacauan dan saling lempar tanggung jawab dengan jalan menghubungkan menyatu-padukandan menyelaraskan pekerjaan bawahan.
  8. Motivating (motivasi) yaitu pemberian semangat,inspirasi dan dorongan kepada bawahan agar mengerjakankegiatan yang telah ditetapkan secara sukarela.
  9. Controlling (pengawasan) yaitu penemuan dan penerapan cara dan peralatan untuk menjamin bahwa rencana telah dilaksanakan sesuai dengan tujuan.
  10. Reporting (pelaporan) yaitu penyampaian hasil kegiatan baik secara tertulis maupun lisan.

Definisi Efektif 1

yaitu kemampuan guna memilih berbagai alternative yang ada untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Definisi Efisien 1

Yaitu kemampuan menyelesaikan suatu pekerjaan dengan benar,dicapai dengan menghitung tingkat ratio dari keluaran (output) dan masukan (input).berapa besar biaya yang dikeluarkan untuk mencapai tujuan dibandingkan dengan hasil atau pendapatan yang diterima dari tercapainya tujuan tersebut.
  • Manajemen adalah sebuah proses
  • Fungsi-fungsi manajemen
  • Sumber-sumber manajemen
  • Tugas-tugas manajemen
  • Tujuan dan sasaran
Tujuan Manajemen : Efektivitas dan Efisiensi
  • Administrasi
  • Organisasi
  • Manajemen
  • Keputusan
  • Pengambil Keputusan
  • Human Resource
  • Manusia
Manajemen sebagai profesi : pengambil keputusan dengan melihat situasi dan kondisi
Manajer : Keterampilan : Generalis
  • Teknis
  • Administratif
  • Hubungan Kemanusiaan
  • Konseptual
  • Diagnosa
Penilaian Seorang Manajer :
  • Keterampilan manajemen dari seorang manajer
  • Motivasi
  • Pengetahuan manajemen
Pendekatan manajemen : pemikiran manajemen yaitu yang menunjuk pada teori dan prinsip-prinsip yang menuntun orang di dalam organisasi.
Seseorang harus memahami teori manajemen secara hakekat
5 Pendekatan utama di dalam teori manajemen :
  1. Pendekatan Pra Klasik :
  • Robert Owen : Manusia adalah aset yang paling penting di dalam manajemen sehingga perlu adanya perbaikan kondisi pekerjaan dan kehidupan pekerja.
  • Charles Babbage : Didalam proses pelaksanaan tugas-tugas dan sumber daya organisasi di dalam proses pencapaian tujuan harus ada pembagian kerja dan spesialisasi.
2. Pendekatan Klasik :
  • Pendekatan manajemen birokrasi,Mark Webber : Ada sebuah bentuk organisasi yang memburuhkan manajemen khusus.
Dasole : Tidak sesuai harapan dengan kenyataan
Pendekatan Prilaku
  • Pendekatan hubungan kemanusiaan
  • Tingkat produktivitas organisasi tanpa di manage.
"Abraham Maslow dan Douglas Mc Gregor"
Abraham Maslow : Teori Motivasi
  • Kebutuhan Dasar
  • Kebutuhan Keamanan
  • Kebutuhan sosial
  • Kebutuhan Harga Diri
  • Kebutuhan Aktualisasi Diri
Douglas Mc Gregor : Teori X dan Y
" Sifat manusia ada 2 yang saling bertentangan"
teori x manusia memiliki sifat negatif.
teori y pada dasarnya manusia itu bersifat positif,memandang manajemen sebagai manusia sosial.
Pendekatan Manajemen yang di sebut dengan Pendekatan Kontemporer

Teori Manajemen Kontemporer.

Beberapa pendekatan sudah dibicarakan dimuka, dimana pendekatan-pendekatan tersebut mengalami perkembangan. Ada beberapa perkembangan yang cenderung mengintegrasikan pendekatan-pendekatan sebelumnya, menjadikan batas-batas pendekatan yang telah dibicarakan menjadi tidak jelas. Namun demikian ada pendekatan yang tetap berakar pada pendekatan-pendekatan tertentu. Bagian berikut ini akan membicarakan pendekatan baru dalam manajemen :

1) Pendekatan Sistem

Sistem dapat diartikan sebagai gabungan sub-sub sistem yang saling berkaitan. Organisasi sebagai suatu sistem akan dipandang secara keseluruhan, terdiri dari bagian-bagian yang berkaitan (sub-sistem), dan sistem/organisasi tersebut akan berinteraksi dengan lingkungan.

Pada proses selanjutnya pendekatan inilah yang selama ini digunakan dalam sistem manajemen pendidikan di indonesia. Sebelum munculnya sistem pendekatan-pendekatan yang baru.

Manajemen Teori & Praktek (Pendekatan Kontemporer)

Meskipun Taylor memperkenalkan penggunaan ilmu pengetahuan sebagai alat manajemen, tetapi kebanyakan organisasi tidak mengadopsi penggunaan kuantitatif manajemen hingga Perang Dunia - II dengan perencana militer untuk pertahanan & masalah-masalah logistik.

Pendekatan membantu manajer membuat keputusan dengan mengembangkan model matematika formal di tangan dari masalah. Computers have facilitated the development of scientific quantitative methods. Komputer telah memfasilitasi pengembangan ilmiah metode kuantitatif.
CONTOH: - Statistik teori keputusan, analisis titik impas, simulasi, untuk casting model persediaan, dll.
- Manajer tidak tergantung pada teknik & menggunakannya hanya sebagai suplemen & alat dalam pengambilan keputusan & alasan adalah:
- Banyak manajer akan menggunakan hasil yang konsisten dengan pengalaman mereka, intuisi (indra keenam), dan penilaian dan mereka mungkin menolak hasil yang bertentangan dengan kepercayaan mereka.
- Kebanyakan manajer tidak pernah dilatih untuk menggunakan alat manajemen kuantitatif.
- Akhirnya banyak keputusan-keputusan manajerial non - rutin & tidak terduga.

KONSEP KUNCI
- Aplikasi analisis kuantitatif untuk keputusan manajemen.

MASUKAN
- Mengembangkan metode-metode matematis tertentu analisis masalah.
- Membantu manajer memilih alternatif terbaik di antara himpunan.

PEMBATASAN
- Models mengabaikan faktor non diukur.
- Manajer tidak terlatih dalam teknik-teknik & mungkin tidak percaya atau memahami teknik, hasil.
- Tidak cocok untuk non rutin atau tak terduga keputusan manajemen.

II. PERILAKU ORGANISASI
Selama tahun 1950 transisi [sunting] terjadi pada pendekatan hubungan manusia. Sarjana mulai mengenali bahwa produktivitas pekerja & keberhasilan organisasi didasarkan pada lebih maka kepuasan ekonomi atau kebutuhan sosial. Calon yang telah direvisi, yang dikenal sebagai perilaku organisasi, studi & mengidentifikasi kegiatan-kegiatan manajemen yang mempromosikan efektivitas karyawan melalui pemahaman sifat yang kompleks ...

Identifikasi Faktor Eksternal dan Internal Organisasi

Faktor eksternal organisasi terdiri atas unsure-unsur yang berada di luar organisasi, dimana unsure ini tidak dapat dikendalikan dan diketahui terlebih dahulu oleh manajer, tapi mempengaruhi manajer dalam mengambil keputusan.

Faktor Eksternal organisasi terbagi menjadi dua, yaitu :

  1. lingkungan mikro, yaitu lingkungan yang mempunyai pengaruh langsung terhadap kegiatan manajemen yang terdiri atas, penyedia, langganan, para pesaing, lembaga perbankan, dan bukan bank, dll.
  2. Lingkungan makro, yaitu lingkungan yang mempunyai pengaruh tidak langsung, seperti kondisi perekonomian, perubahan teknologi, politik, social, dsb.

Faktor internal yaitu unsur-unsur yang terdapat di dalam lingkungan organisasi, antara lain :

  1. Sumber Daya, yaitu input-input dalam proses produksi. Ada yang berwujud (antara lain sumber daya keuangan, organisasi, fisik, dan teknologi), dan ada yang tak berwujud (yaitu sumber daya manusia, organisasi, dan reputasi)
  2. Financial (uang)
  3. Management (manajemen)

2 komentar:

  1. keren cuiii.. lanjutkan.
    tolong share jg ttg negara ini bgaiamna... :D

    BalasHapus